Kisah Benar Pelajar Darjah 1 Pakai Baju Sekolah Usang Milik Kakaknya Buat Aku Menangis

SAAT kawan-kawan lain menikmati hari pertama persekolaha dengan pakaian dan kelengkapan serba baharu, ada hati yang masih kental berbaju lama.

Ada sesetengah murid yang amat memahami kesusahan keluarga dan akan sanggup untuk memakai pakaian kakak atau abang mereka.

Kentalnya hati murid tahun satu ini menempuh alam baharu dia seperti dikongsikan gurunya, Mohd Fadli Salleh semalam.

Menerima khabar seorang murid tahun satu ke sekolah sejak hari pertama memakai baju usang milik kakaknya.

Hari ini aku ke dewan mencari murid tersebut. Terselit di celah ratusan murid lain, seorang murid perempuan menyorok malu.

Bila aku pandangnya, dia segera mengalih pandangan ke tempat lain. Malu…

Aku panggil dia, segan-segan dia datang. Baju tudungnya kekuningan. Sedikit besar berbanding saiz badannya.

“Ni baju siapa?”

“Kakak,” jawabnya sambil menunduk malu.

“Awak tak ada baju baru?”

Kepala digelengkan. Matanya masih tidak memandang mata aku.

“Awak nak baju baru?”

Tersentak anak ini dengan persoalan itu. Terus matanya memandang ke dalam mata aku meminta kepastian apa benar pertanyaan aku itu serius atau main-main.

Aku senyum dan mengangguk kepala. Seolah menjawab persoalan di dalam kepalanya.

Terus dia tersenyum ceria. Mata bersinar, kepala dianggukkan bertalu-talu.

Baru aku tanya, seronok hatinya bukan main. Seolah dunia dan segala isinya ini milik dia. Padahal seorang guru hanya menawarkan sepasang persalinan baru untuk anak kecil ini.

Meja aku, sentiasa ada pakaian baru, tudung-tudung, beg sekolah baru, alat tulis, malah kasut baharu.

Sentiasa ada untuk kes sebegini.

Minggu lepas aku sangat kurang sihat untuk memantau persiapan murid tahun satu dan murid sesi petang khususnya.

Minggu ini aku akan mula bergerak mengesan murid yang masih ke sekolah dengan pakaian buruk dan lusuh milik abang atau kakak mereka tahun lepas.

Aku tidak mampu membantu banyak. Namun sedikit itu pun sangat baik asalkan istiqomah.

Saat ramai masih berdegil dan mempertikaikan sumbangan PIBG yang tidak seberapa.

Saat ini masih ramai murid ke sekolah dengan hanya berbaju lusuh sahaja.

Sesungguhnya Tuhan tidak hanya menguji mereka dengan kemiskinan semata.

Tuhan juga menguji kita apa kita cakna atau lihat saja.

Sesungguhnya itulah yang sebenarnya.

#DanaKITA

#MFS
– Suatu Isnin yang menggembirakan satu hati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *